Martcellia Liunic yang lebih dikenal dengan panggilan Cella ini sudah tentu dapat dikenali dari karya ilustrasi nya yang khas, kombinasi warna yang colourful dengan warna pink yang menonjol di hampir semua ilustrasinya. Karakter dan style Cella sudah menjadi brand image Liunic sendiri, yang pada awalnya justru membuat proyek art merchandise dan wearables bernama Liunic on Things. Kolaborasi nya pun sudah banyak, sebut saja Netflix, Google, Youtube, Aqua sampai yang terakhir dia berkolaborasi dengan H&M. Mari berbincang dengan Cella mengenai industri NFT, tips resign dari kantor sampai NFT Ghozali yang viral… 

“Gue sebenernya gak se-cheerful itu sih. Karya nya cheerful tuh sebenarnya hanya just trying to cheer myself. Menghibur diri aja.”

 
Bisa ceritakan sedikit ga kapan lo memutuskan untuk jadi full-time artist dan apa saja trigger nya?
Kan gue tuh tadinya designer dan art director di salah satu advertising agency. Tapi dari kuliah gue mang suka gambar, ekstrakurikuler dari kecil juga cuma gambar aja. Suka juga liat Opa gue gambar. Cuma ga pernah kepikiran aja jadi full time artist. Dulu mikirnya takut aja kalo jadi illustrator makan apa, makanya milih jadi designer aja yang “aman”. Sempat berhenti juga gambar karena sibuk ngantor dan sibuk berkarir di dunia agency. Karena mulai ga suka, pelarian gue adalah gambar setiap pulang kantor. Di kantor kan stress dengan brief-brief klien, releasing stress nya ya gambar aja karena bebas dan ga ada brief. Gue mulai gambar sebelum resign, tapi dari 2014-2015 sudah mulai gambar. Tahun 2016 udah ada penghasilan baru memberanikan diri untuk resign. 
 
Karya lo terlihat sangat colourful. Apakah itu juga mencerminkan karakter lo yang cheerful?
Hahaha! Gue sebenernya gak se-cheerful itu sih. Karya nya cheerful tuh sebenarnya hanya just trying to cheer myself. Menghibur diri aja. Gue tuh ga dark cuma mungkin galau dan banyak childhood trauma. I’ve had a weird childhood, mommy issues, daddy issues. Jadi tiap gambar itu seperti healing therapy aja. Kalau secara eksplorasi dulu gue pernah juga dark kaya Tim Burton. Pake baju item semua, masa-masa dengerin The Cure, fase goth. Gue ngerasa dalem nya dark trus eksplorasi nya dark juga, kaya makin sedih. Jadi kaya berusaha moving on dari fase darkness gue. Tapi sekarang gue udah lebih healed dan setahun terakhir terapi gitu kan. Kata terapis gue sih ada kemungkinan karya gue akan berubah juga kalau udah 100% healed. 



Tapi karakter dari ilustrasi lo udah kuat kan? Orang lihat selewat juga sudah tahu kalau itu karya Liunic. Apa ga takut untuk ganti style?
Karya itu akan akan selalu evolved. Gue kayaknya ga akan takut sih walaupun berubah gaya. Dulu sempat black and white, biru-merah. Tapi kalau hasil nya dari tangan lo pasti tetap akan ada ciri khas nya. Gue tuh suka banget warna pink hahaha. Dulu email gue pink_rocks89@hotmail.com. Keren ga tuh? Hahaha! 
 


Lo sudah banyak berkolaborasi dengan banyak brand-brand termasuk Netflix, Samsung, Youtube, H&M, Aqua sampai Google. Collab favorit lo yang mana saja dan biasa nya lo ikut pitching atau gimana?
Gue biasanya di email duluan sih sama klien, jarang banget gue email duluan dan bahkan ga pernah kayaknya deh. Gue se-anxious itu dan gak punya keberanian untuk “Halooo..”. Mulai beneran dari email, dan kalau ada email masuk “ping” dari Google atau H&M gue deg-deg an banget sih “Is this real?”. Kalau favorit sih semua favorit sih. H&M dan Google doodle berkesan banget sih. Kalau H&M obviously diaplikasikan di baju. Ini tuh collab nya sama H&M Kids. Dari toddler sampai big kids. Cuma ya di kids section gitu haha. Kalau Google tuh suka bikin homepage Google doodle kalau memperingati hari apa gitu. Jadi gue di commision untuk 17 Agustus dan ilustrasi gue sehari dipasang di homepage Google. Kalau Netflix sih buat jadwal Netflix Indo dan Malaysia doang sih, kalo ga salah buat bulan puasa tahun lalu. Aqua buat botol kemasan nya. Ada juga fashion spread di Harper's Bazaar. 

“Bingung aja kok jualan jpg mahal gini ya hahaha. NFT changes lives dan merubah gimana orang mengoleksi karya seni.”


Bisa elaborasi dikit ga tentang brand merchandise dan wearables lo, Liunic on Things?
Justru yang pertama kali gue bikin itu Liunic on Things. Karena dulu pertama gambar ga punya klien dan gak kenal siapa-siapa. Orang-orang kan masukin ke Gallery sementara gue gak kenal siapa-siapa. Jadi gue lari ke merchandise dan wearables. Gue suka produk dan cute stuff. Kalau ke Jepang pasti beli nya perintilan gitu. Ini adalah salah satu cara untuk earning money karena gue udah pengen resign dari agency. Gue cara untuk earning money dari gambar. Karena dulu ga ada tuh Youtube, Aqua, Netflix. Gak ada klien. 


 
Awalnya cuma jual di art market lokal Kopi Keliling dan art market kecil-kecilan lainnya cuma bikin pin doang laku dan lumayan duit nya. Dibanding kerja di agency kayaknya gue bisa resign kalau Liunic on Things nya diseriusin. Jadi kayak organik gitu, ngurus produksi sendiri dulu. Gue jadi admin, produksi dan gambar. Sempet minta adik gue bantuin cuma kayaknya beda interest karena dia gak suka produk gitu. Akhirnya gue cari partner di tahun 2017 yaitu Tasya, temen baik gue. Tasya yang lebih ngurusin produksi, cost produksi, duit, nyari tukang jahit, jadi gue bisa fokus di kreatif nya. 
 

 
Jadi calon klien ada pilihan ya; untuk collab dengan Liunic on Things atau collab dengan lo sebagai artist ya?
Iya kok lo ngerti sih hahaha. Kadang orang lain tuh ga ngerti dan bingung gitu beda nya apa sih. Iya bener, Kalau Liunic on Things gue aja yang produksi lo terima jadi aja. Kalau yang misalkan yang sama H&M ya itu collab dengan gue sebagai artist / ilustrator nya. 
 
Lo juga lagi sering maen NFT ya sekarang?
Iya kok lo tau sih.. Iya nih seru haha. Iya jadi kaya token gitu kan si NFT. Magic internet money. Aneh banget lah. Awalnya gue bingung sumpah pas denger di clubhouse, ada James Jean ngobrolin NFT. What the heck is this? Kok James Jean aja ikutan. Ada temen-temen illustrator gue kaya Hakim, Diela dan akhirnya kita ngulik lah. Bingung aja kok jualan jpg mahal gini ya hahaha. Awalnya Diela ama Hakim ngulik ikut NFT duluan, terus Ykha juga ngajakin. Pas udah bikin wallet juga ga ngerti. Setelah menjalani nya ini tuh gila sih. NFT changes lives dan merubah gimana orang mengoleksi karya seni. Kita ga butuh middle man lagi, lebih di appreciate sebagai artist. Kalau ada yang beli karya gue dan dia jual lagi lebih mahal gue dapet royalti. Ini game changing sih. Cuma susahnya itu, cari kolektor dan memilih marketplace yang cocok buat lo. Kadang bisa sold out kadang ga ada yang beli, market nya masih volatile. Karena NFT belum lama, si Bored Ape aja baru tahun lalu main NFT. Kemaren gue bisa sold out 5 menit sekarang engga. Masih belajar sih up and down nya. Denger-denger KAWS juga mau join, makin seru…


 
Selain seniman, musisi dan ilustrator yang membuat NFT dengan effort, disisi lain ada juga yang effortless NFT nya.. Gimana menurut lo?
Beda sih, tapi it’s also an art. Kalau dibilang bakal ada Ghozali ke-2 gak bakalan kayaknya. Dia tuh ngambil culture NFT as a joke, tapi as a good joke. Dia pinter sih. Kalau gue sebagai artist ya bikin sesuai art kita. Tapi banyak juga yang ide nya lucu-lucu kayak si Ghozali itu salah satunya. Makanya NFT tuh ada hype-hype nya, hype game. Ghozali itu sempat digoreng dan ditemukan sama komunitas anak-anak NFT lama. Langsung dinaikin aja. Kalau gue di NFT untuk panjang jangka, soalnya seru banget. 
 
Rencana-rencana Liunic on Things kedepan? 
Pengen punya kantor dan studio proper, jadi bisa kerja bareng di situ dan bisa kerja sendiri juga. Sebenernya udah ada sih studio di Jakarta Barat cuma jauh banget dari rumah gue. Pengen nya bisa deket rumah. Jadi bisa jalanin bareng. Sekarang kantor proyek gue pribadi dan Liunic on Things masih misah. Daily sih jadwal masih acak-acakan terserah gue haha. Kalau Liunic on Things lagi heboh banyak yang harus di launch gue ke kantor. Kalau ga ada yaudah gue kerjain kerjaan klien dirumah. Sebelum pandemi juga gue cuma ke kantor seminggu 3x kok karena gue introvert…

Interview by Aldy Kusumah
Photos from Liunic's Archive